Bagaimana Restoran Menggunakan Pengaturcaraan Linear untuk Perancangan Menu?

Restoran menggunakan pengaturcaraan linear untuk perancangan menu. Ia menggunakan aljabar asas untuk mengoptimumkan pengeluaran makanan dan dengan itu meningkatkan keuntungan restoran. Aljabar linier mencerminkan hubungan langsung antara peningkatan atau penurunan sumber makanan, dan peningkatan atau penurunan pengeluaran makanan. Sebagai contoh, jika dapur hanya mempunyai separuh dari pangkalan krim yang diperlukan, maka ia hanya dapat menyediakan separuh daripada jumlah sup krim biasa. Selain itu, pihak pengurusan dapat menentukan kos penyediaan item menu yang berbeza untuk menentukan berapa banyak setiap item menu yang akan disediakan untuk mendapatkan keuntungan yang optimum.

1

Pilih pemboleh ubah keputusan yang berlaku. Dalam contoh ini, sebuah restoran perlu menghasilkan 250 spesial makan malamnya setiap hari, satu dengan daging dan yang lain vegetarian. Pemboleh ubah keputusan adalah jumlah makanan dan nama menu yang berbeza (iaitu, porterhouse steak dan bayam lasagna).

2

Pilih objektif untuk restoran. Biasanya, objektifnya adalah untuk menentukan berapa banyak setiap item menu untuk disediakan yang memenuhi jumlah makanan yang diperlukan namun tetap sesuai dengan anggaran, jadi ini adalah objektif untuk contoh yang ditunjukkan. Walau bagaimanapun, objektifnya adalah jumlah bekalan fizikal yang ada, jika terdapat kekurangan bahan tertentu yang digunakan oleh beberapa item menu, seperti saus tomat. Kemudian pihak pengurusan dapat menentukan bagaimana mendapatkan jumlah makanan terbesar dengan kuantiti sos tomato.

3

Pilih kekangan pengeluaran menu, yang merupakan anggaran kewangan harian untuk menghasilkan sejumlah makanan. Sebagai contoh, sebuah restoran mempunyai anggaran $ 1.000 untuk dua makan malam istimewa itu, dan mesti menyediakan 250 makanan dengan harga yang berbeza untuk disediakan. Ia tidak boleh membelanjakan lebih dari $ 1,000 dan masih mendapat keuntungan.

4

Pilih dua makanan istimewa, seperti steak porterhouse dan lasagna bayam. Untuk contoh ini, stik porterhouse berharga $ 7 untuk disiapkan dan makan malam lasagna berharga $ 3. Steak ini ditetapkan sebagai "S" dan lasagna sebagai "L."

5

Hitung berapa banyak makan malam stik yang dapat disediakan oleh restoran dengan harga $ 1,000: S + L = 250 hidangan. 7S <= $ 1,000 S <= $ 1,000 / 7 = 142,85 S = 142 makanan dengan harga $ 1,000 (Restoran tidak dapat menyajikan 85/100 makanan, sehingga jumlah itu dijatuhkan.)

6

Hitung berapa banyak makan malam lasagna yang dapat disediakan oleh restoran dengan harga $ 1,000. 3L <= $ 1,000 L <= $ 1,000 / 3 = 333,33 L = 333 makanan dengan harga $ 1,000

7

Hitung nisbah: 142S dibahagi dengan 333L = 42 peratus (turunkan perpuluhan). Ini bermaksud bahawa 42 peratus makanan mestilah makan malam stik. Sebaliknya, 58 peratus makanan istimewa adalah lasagna bayam.

8

Hitung jumlah makan malam stik yang boleh disediakan restoran mengikut anggarannya: 142S kali 42 peratus = 59 makan malam stik (turunkan perpuluhan)

9

Hitung jumlah makan malam lasagna bayam yang boleh disediakan oleh restoran mengikut anggarannya: 333L kali 58 peratus = 193 makan malam lasagna.

10

Sahkan kuantiti makanan: 59 makan malam stik ditambah 193 makan malam lasagna = 252 hidangan. Oleh kerana restoran hanya perlu menyediakan 250 makanan, ia di bawah anggaran, yang bermaksud peningkatan keuntungan.

11

Sahkan kos: 59 kali makan malam stik $ 7 sama dengan $ 413. 193 kali makan malam Lasagna $ 3 sama dengan $ 579. $ 413 + $ 579 = $ 992, yang di bawah anggaran.