Contohnya Pihak Berkuasa Menentang Pekerja

Penentangan terhadap pihak berkuasa dan tanda-tanda tidak hormat yang lain di tempat kerja boleh mula menjejaskan kredibiliti pengurus dan menyebabkan perpecahan dan disfungsi. Konflik yang mungkin timbul akibat penolakan seseorang pekerja terhadap kewibawaan dapat meningkatkan tahap tekanan dan merosakkan semangat seluruh kumpulan kerja. Dalam kes perniagaan kecil, ketahanan yang tidak terkendali terhadap otoritas adalah sesuatu yang dapat dengan cepat meresap ke seluruh syarikat, yang menyebabkan penurunan produktiviti dan peningkatan perolehan. Untuk menangani penentangan secara berkesan terhadap penguasa, pengurus harus terlebih dahulu mengenali kapan ia berlaku.

Konfrontasi Langsung

Seorang pekerja yang tahan terbuka mencabar arahan dan arahan pengurusnya ke wajah pengurus. Pekerja jenis tahan ini tidak ragu-ragu untuk mempersoalkan idea pengurus dan membuat komen kritikal dan sarkastik. Pekerja itu mungkin merasa seolah-olah dia tahu lebih baik daripada pengurusan dan menunjukkan ketidaksabarannya dengan tugas dan tugas yang diberikan kepadanya. Pekerja yang menentang secara terbuka kemungkinan akan menentangnya dengan penolakan sepenuhnya untuk mengikuti polisi syarikat dan arahan pengurusan.

Ketidakpatuhan 'Senyap'

Seorang pekerja dapat menyampaikan penolakannya terhadap kewibawaan tanpa mengatakan sepatah kata pun. Putaran mata, desahan, gerak isyarat dan paparan "sikap" luar yang lain menunjukkan rasa tidak hormat kepada pengurus dan jelas menunjukkan ketidakpuasan pekerja terhadap arahan. Walaupun pekerja benar-benar dapat melakukan tugas-tugas yang diminta olehnya - walaupun dengan berat hati - tingkah laku pasif-agresif adalah contoh luar dari penolakannya terhadap wewenang.

Melemahkan Kuasa

Mungkin contoh yang paling mengganggu dan merosakkan pekerja yang menentang pihak berkuasa adalah pekerja bawahan yang memperdayakan orang lain dalam perlawanan aktif dengan menyebarkan gosip jahat mengenai eksekutif syarikat, gagal memberikan maklumat kritikal kepada bos dan tidak menggalakkan orang lain berkongsi maklumat dengan pihak pengurusan. Pekerja ini sangat sukar untuk ditangani kerana dia tidak hanya aktif menentang matlamat pasukan, dia juga mendorong orang lain untuk melakukannya juga.

Menahan Perubahan

Pekerja yang sebaliknya profesional dan koperasi masih boleh tahan terhadap perubahan. Kakitangan menolak kewibawaan mengenai inisiatif perubahan kerana mereka selesa dengan prosedur lama. Pekerja yang biasa bekerja dengan prosedur tertentu mungkin merasa sukar untuk menyesuaikan kebiasaan kerja mereka, terus kembali ke cara lama tanpa mengira arahan pengurus. Ramai pekerja tidak selesa dengan perubahan - seperti yang dibuktikan oleh sejumlah besar literatur mengenai perkara ini - dan 70 peratus inisiatif perubahan korporat gagal, kata profesor pentadbiran perniagaan Harvard, Michael Beer.